ASAS-ASAS HUKUM ACARA PERDATA


ASAS-ASAS HUKUM ACARA PERDATA INDONESIA

  1. Hakim Bersifat Menunggu : maksudnya ialah hakim bersifat menunggu datangnya tuntutan hak di ajukan kepadanya, kalau tidak ada tuntutan hak atau penuntutan maka tidak ada hakim. Jadi apakah akan ada proses atau tidak, apakah suatu perkara atau tuntutan hak itu akan di ajukan atau tidak, sepenuhnya di serahkan kepada pihak yang berkepentingan.(pasal 118 HIR, 142 Rbg.)
  2. Hakim Pasif : hakim di dalam memeriksa perkara perdata bersikap pasif dalam arti kata bahwa ruang lingkup atau luas pokok sengketa yang di ajukan kepada hakim untuk di periksa pada asasnya di tentukan oleh para pihak yang berperkara dan bukan oleh hakim.
  3. Sifat Terbukanya Persidangan : sidang pemeriksaan pengadilan pada asasnya adalah terbuka untuk umum, yang berarti bahwa setiap orang di bolehkan hadir dan mendengarkan pemeriksaan di persidangan. Tujuannya ialah untuk memberi perlindungan hak-hak asasi manusia dalam bidang peradilan serta untuk lebih menjamin objektifitas peradilan dengan mempertanggung jawabkan pemeriksaan yang fair (pasal 19 ayat 1 dan 20 UU no.4 tahun 2004). Apabila tidak di buka untuk umum maka putusan tidak sah dan batal demi hokum.
  4. Mendengar Kedua Belah Pihak : dalam pasal 5 ayat 1 UU no.4 tahun 2004 mengandung arti bahwa di dalam hokum acara perdata yang berperkara harus sama-sama di perhatikan, berhak atas perlakuan yang sama dan adil serta masing-masing harus di beri kesempatan untuk memberikan pendapatnya.
  5. Putusan Harus Di Sertai Alasan-alasan : semua putusan pengadilan harus memuat alas an-alasan putusan yang di jadikan dasar untuk mengadili ( pasal 25 UU no 4 tahun 2004,) 184 ayat 1, 319 HIR, 195, 618 Rbg). Alasan-alasan atau argumentasi itu dimaksudkan sebagai pertanggungan jawab hakim dari pada putusanya terhadap masyarakat, para pihak, pengadilan yang lebih tinggi dan ilmu hokum, sehingga oleh karenanya mempunyai nilai objektif.
  6. Beracara di Kenakan biaya : untuk beracara pada asasnya di kenakan biaya (pasal 3 ayat 2 UU no 4 tahun 2004, 121 ayat 4, 182,183 HIR, 145 ayat 4, 192-194 Rbg). Biaya perkara ini meliputi biaya kepaniteraan, dan biaya untuk pengadilan, pemberitahuan para pihak serta biaya materai.
  7. Tidak ada keharusan mewakilkan : pasal 123 HIR, 147 Rbg tidak mewajibkan para pihak untuk mewakilkan kepada orang lain, sehingga pemeriksaan di persidangan terjadi secara langsung terhadap para pihak yang langsung berkepentingan.

Sumber : HUKUM ACARA PERDATA INDONESIA

(PROF.DR. SUDIKNO MERTOKUSUMO, SH.)

About these ads

About muhammad muaz

kalem,kaku....
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

4 Responses to ASAS-ASAS HUKUM ACARA PERDATA

  1. Khe Lovan says:

    Thanks penjlsn nya

  2. Broshtito says:

    Adil , cepat , biaya ringan

  3. cepili says:

    dalam buku acara perdata peradilan indonesia karangan M. yahya harahap S.H, menjelaskan bahwa hakim aktif dalam proses acara perdata, dengan dalil hakim berhak memberi nasihat dan pertolongan kepada para pihak, dasar hukum 119 HIR, 143 RBG. mohon penjelasannya dengan dasar hukum bahwa hakim pasif dalam hukum acara perdata indonesia.

  4. muhammad muaz says:

    jadi pengerian pasif disini hanyalah brarti bahwa hakim tidak menentukan laus dari pada pokok sengketa. hakim tidak boleh menambah atau menguranginya. akan tetapi itu semua tidak berarti bahwa hakim sama sekali tidak aktif. selaku pimpinan sidang hakim harus aktif memimpin memeriksa perkara dan tidak merupakan pegawai atau sekedar alat dari pada para pihak, dan harus berusaha sekeras-kerasnya mengatasi segala hambatan dan rintangan untuk dapat tercapainya peradilan. hakim berhak memberi nasihat kepada kedua belah pihak serta menunjukan upaya hukum dan memberi keterangan kepada mereka (pasal 132 HIR, 156 RBG.) karena di katakan bahwa sistem HIR adalah aktif, berbeda dengan sistem Rv yang pada pokonya mengandung prinsip hakim pasif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s